Mudik, Kijang Inova Dan Makan Gratis

Sudah lama tidak muncul dalam perblogan ini, sebenarnya banyak hal yang patut diceritakan dalam pertemuan sehari-hariku, tapi akhir-akhir ini rasanya tidak mood saja, tidak tahu kenapa, apakah sudah jarang membaca dan kebanyakan menonton yang tidak-tidak, kebanyakan melamun, kebanyakan bermeditasi ringan, ataukah kebanyakan blogwalking sehingga lupa nulis? Ah sudahlah, mungkin ini kebanyakan chating MIRC dan YM kali. Sehingga semua ide-ide enggan mampir di kepala ini.

Kali ini aku ingin menulis tentang perjalanan mudik lebaran tempo hari. Hari lebaran tidak lama lagi yaitu sekitar 7 hari lagi , hari yang singkat tentunya. Keponakanku sudah mempersiapkan mudik lebih dulu dari aku, sedangkan aku masih menunggu ‘perintah atasan’ untuk menentukan jadwal hari ‘H’ keberangkatanku. Namun sudah kuniatkan dari jauh-jauh hari aku akan mudik walau cuma satu hari, karena aku merasa serunya lebaran tahun kemarin harus aku ulangi tahun ini, makanya aku harus mudik, dan mudik itu adalah agenda utamaku di ujung bulan puasa. Persiapa-demi persiapan tentunya tidak banyak yang aku persiapkan, karena aku hanyalah seorang anak kost, dan simple dalam hal seperti ini, jadi aku tidak ingin ribet dengan segala macam bawaan kayak perempuan, maunya simpel.pel.pel……….

3 hari sebelum keberangkatan sms dari ayunda; jangan lupa 1 atau 2 Kaset-kaset yang islami, dan 1 atau 2 kaset yang lagi Top saat ini. Dalam benak sudah ada bayangan apa yang dimaksud dengan pesanan beliau, walau tidak aku tanyakan. Ok, kubalas SMS itu dengan singkat. Keesokan harinya, dengan berbekal motor pinjaman, aku keliling Pasar Palembang untuk mencari kaset tape tersebut, namun sepanjang perjalanan aku tidak menemukan sebuah toko kasetpun yang menjual kaset Tape. Semua menjual CD-CD dan DVD bajakan, padahal kan Rumah di dusunku tidak memiliki VCD apalagi DVD, alhasil 2 jam lebih keliling pasar 16 dan sekitarnya tidak kutemukan kaset yang diinginkan. Mana hari panas terik, puasa, sebentar lagi mau berangkat (menuju jemputan), namun pesanan tidak kutemukan. Akhirnya kuambil kesimpulan untuk pulang dengan tangan hampa.

Sesampainya di kost ‘majikan’ ku bertanya, gimana, dapet gak kasetnya, dengan agak malu-malu, kujawab tidak dapet, padahal aku sudah keliling kota Palembang ini, namun hasilnya nihil (aku membela diri). Ya sudahlah kalo begitu, beli aj di jalanan nanti kali aja ada yang jual kaset seperti itu. Aku menggangguk.

Tak lama bercakap2, aku melihat jam, sudah pukul 3 aku naik ke atas dan sholat Ashar sebentar lalu turun dan menuju ke wartel. Ke wartel maunya sih Nelpon Travel yang sudah di pesan, sambil jalan aku mencium bau baju yang dikenakan, Weiks……… Bau apaan nih. Maklum panas terik membuat bau kebanyakan, jadi Risih sendiri baunya setengah mati.. wew…..!!!😛, pas di KBU Wartel lalu ku telpon nomor Travel Srikandi Jurusan Palembang-Muara Enim, ternyata HP berbunyi, setelah kuangkat, “” Hallo.Hallo..Hallo, Cptlah kalo nak BERANGKAT, MOBIL LAH NUNGGU, WEW….!!! Ngapo suaronyo besak nian fikir aku, langsung keluar KBU, Ooooo..Oo, ini dio yang nelpon aku, disamping aku inilah ….. cuma dibtasi dinding triplek. Wkkwkwkwkwkkk 😀 😀 , (aneh jugo pengalaman ini), lalu aku tegor, oi mang ini dio wongnyo. “Nah…,kau ni yang nak berangkat…hahahaha😀 , Sudah payo kalo mak itu Cepetlah kito berangkat. Semangat nian aku sekali ini, baru inilah ado yang tepat waktu, biasonyo molor terus masalah Travelnyo nih. Sekali ini aku salutttttt 😎 .

Belum selesai dengan kejadian barusan, aku nanyo dengan mamang itu, Mang, mano mobilnyo? Ooo…dak tau kau ye… itu nah (sambil nunjuk mobil Inova hitam tahun 2007), Ck….Ck…Ck..ck, Nah ngapo laen mang, biasonyo yang Ijo-ijo itu (minibus L200 kalo dak salah), Oi de’ laen sekarang nih, ini mobil spesial. Oooooo… makitu ruponyo. (dalam ati, ai gerot balik ke Muara Enim sekali ini, naik mobil baru anak mudo, wkwkwkwkkwkwk🙂😎 ) Asyik…. Naik mobil Baru balik dusun Kito Wkwkwkwkwkkw😀😀😀

Nah sekarang, sampai di Loket siap2 duit 50rbuan, (Travel Palembang-Muara Enim Rp. 40 rb, hari lebaran naik Rp. 50rb). Belum nak masuk Loket, “””OI, BI’ MADAKI AKU DAK MBAYAR,, AKU NI TIAP MINGGU KE PALEMBANG BALIK PEGI, KALO DUIT 40RB INI SORI BAE NAK MAKANNYO. PERMEN SIKOK BAE AKU DAK GALAK MAKANNYO KALO DAK MBAYAR, NJADI SORI NIAN, DASAR SI ANU ITULAH YANG GALAK NGOMONGKE WONG DAK MBAYAR MOBIL BLA…BLA….BLA… BLA… BLA…BLA….BLA…BLA….BLA…BLA….BLA…BLA….BLA…BLA….BLA…BLA….BLA…BLA….BLA…BLA…., panjang nian cerito ibu itu marahi tukang loket, hampir sampe setengah jam sebelum mobil berangkat, sampai-sampai nak nytorke ongkos terhambat gara-gara ibu2 itu yang marah, marah. Weleh,weleh,welweh…. ibu-ibu, ngapolah nak banyak nian cerito ini, wong ni nak balik ke dusun. Dasar nian ibu2 ni bemulut duo😛. 😀 😀 😀 makonyo panjang cerito.

Akhirnyo, Inova hitam berjalan dengan tenang, (di dalam mobil) Nah, ngapo sopir ini mutarke lagu Rock N Roll ini, padahal dalam mobil ibu2 dan bapak2…?? Aku tanyoke langusng. Aku tu *Ringam dengan ibu itu, * jingoklah, masak mobil lah berangkat masih mulutnyo ribut msalah di loket tadi. Mendingan aku puterke lagu ini bae, biar dio diem. Lantakkelah kau (dalam atiku). wkwkwkwkw….😀😀

Nah… sampe di RM siang malam prabumulih sekitar jam 17.45 WIB, sebentar lagi berbuka, kebenaran aku dak liat jam, tapi sopir yang memang dak puaso langsung ngonyor ke ruangan “RUANG MAKAN KHUSUS SOPIR” dan aku dak tau kalo sebentar lagi bebuko. akhirnyo nunggulah di depan mobil nunggui sopir selesai makan. Ado kawan aku jugo dari Palembang yang puaso nyingok jam, ngomong kito nak bebuko dimano, lah jam 6 ini ni…!!! nahh iyo ye kato aku (bebuko sinilah, nak kemano lagi, pesenlah-pesenlah nasi, kito bebuko samo-samo), akhirnyo aku manggil sopir untuk ngasih tau kalo kami bebuko sinilah jadi tunggu sebentar. Dak taunyo sopir ini ngajak makan tempat dio tadi “RUANG MAKAN KHUSUS SOPIR” njadi kami betigo yang puaso tadi makan di tempat sopir biaso makan. Setelah berebutan lauk ayam dengan ikan dan sambal hati, aku nanyoke dengan sopir itu, dimano tempat bayarnyo….??? kato sopir, dak usah bayar disini makan gratissssssssssssssssssssss…serius katoku, cak dak tau… iyo, makanlah, disini bonus. wkwkwkwkkwkw,,,,,,😀😀 akhirnyo makan gratisan…. di RM Siang Malam Prabumulih di Ruang Sopir. Wkwkwkwkkwk…… (dalam ati, Mobil bagus, makan gratis, sering-sering bae yang cak ini….)😛

Tapi sepanjang perjalanan menuju muara enim, mobil kami diterpa hujan deras, sehingga jalannya terpkasa merayap dengan kecepatan 40km/jam. Tapi untunglah tidak apa-apa. Dan akhirnya sampai juga ke kotaku, kota kecil kota Muara Enim.

Seklumit perjalanan mudik bersama kijang Inova dan makan gratis di Ruang Sopir.

* Ringam = Boring, Bikin BTe’   *Jingoklah = Lihatlah/Akibatnya nanti

4 comments

  1. Ping-balik: Tes 1 & 2 | My Diary

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s